Mengetahui Karya Seni Oleh Egon Schiele

Mengetahui Karya Seni Oleh Egon Schiele – Egon Schiele (1890-1918) tinggal dan bekerja di Wina, ibu kota intelektual dan artistik Eropa pada pergantian abad. Dia adalah murid Gustav Klimt, dan seorang pelopor Ekspresionis yang mengembangkan gayanya sendiri. Dia menjalani kehidupan bohemian di penjara, wanita yang dibuang, hubungan cinta, dan kematian dini. Selama bertahun-tahun, karyanya dianggap pornografi; bahkan potret dirinya menampilkan artis dalam telanjang frontal penuh. Tapi dia mengikuti visi artistiknya sendiri, dan ada lebih banyak hal yang bisa dilakukan Schiele daripada yang terlihat. Berikut adalah kehidupan artis melalui beberapa karya terbaiknya.

Seated Male Nude – 1910

Anda tidak dapat menyimpang lebih jauh dari lukisan Renaisans yang tradisional dan halus daripada penggambaran awal Schiele tentang dirinya sendiri. Dia melukis dirinya sendiri berkali-kali, termasuk gambar dirinya sedang bermasturbasi. Mereka masih memiliki kekuatan untuk mengejutkan dan meresahkan seabad kemudian. Pada tahun 1910, usianya masih baru 20 tahun tetapi telah memamerkan karya selama dua tahun. Dalam Seated Male Nude, artis ditelanjangi, dagingnya pucat aneh dan tidak sehat dengan latar belakang putih. Seolah-olah dia ada dalam kehampaan, tidak dapat terhubung dengan apapun di luar dirinya. Namun bahkan saat dia memalingkan wajah dari penonton dan tangan serta kakinya terpotong, warna merah pada puting dan alat kelaminnya menunjukkan api kreatif yang dalam. Lukisan itu terletak di Museum Leopold di Wina. sbobet mobile

Self-Portrait with Physalis – 1912

Potret diri seniman adalah tradisi yang berjalan kembali ke Renaissance dan van Eyck, Durer, dan master besar dari bentuk tersebut, Rembrandt. Schiele baru berusia 22 tahun ketika dia melukis Potret Diri dengan Physalis, tetapi gayanya sangat matang dalam karya yang penuh teka-teki ini. Tatapan tajam ke arah penonton, alis melengkung, bibir mengerucut, kepala dimiringkan ke satu sisi, menunjukkan keangkuhan, bahkan arogansi, seorang pemuda yang sadar akan bakat kreatifnya yang luar biasa. Dia mungkin sedikit angkuh bagi kita semua, terputus darinya dalam masyarakat biasa yang biasa dengan aturan dan adat istiadatnya yang suram. Dan di satu sisi adalah buah lampion yang cerah, sulurnya yang berliku-liku sangat kontras dengan kumpulan warna hitam yang membentuk rambut dan jaket Schiele. Itu adalah karya lain di Museum Leopold.

Portrait of Wally – 1912

Dua wanita tampak besar dalam kehidupan singkat Schiele. Dia bertemu yang pertama, Wally Neuzil, pada tahun 1911 ketika dia berusia 17 tahun. Mungkin saja dia pernah menjadi model untuk Klimt, dan untuk Schiele, dia menjadi seorang muse, model dan kekasih. Mereka telah meninggalkan Wina dengan bersama-sama ke Krumau di Bohemia, hanya untuk dipaksa keluar karena gaya hidup mereka yang tidak konvensional, sebelum menuju ke Neulengbach di mana Schiele ditangkap karena merayu seorang gadis berusia 12 tahun dan dipenjara karena membuat pornografi. Potret Wally-nya adalah pendamping Potret Diri-nya sendiri, tetapi alih-alih kepercayaan dirinya yang berani, pemirsa akan melihat kesedihan, kelembutan di mata biru besarnya dan kemiringan kepalanya yang malu-malu. Sekarang ada di Koleksi Leopold tetapi disita oleh Nazi dan telah menjadi subjek kasus hukum yang sudah berjalan lama.

The Blind Mother – 1914

Mengetahui Karya Seni Oleh Egon Schiele

Salah satu karya Schiele yang paling aneh, The Blind Mother, mencerminkan hubungannya yang bermasalah dengan ibunya. Menjadi ibu adalah tema yang berulang kali ia ulangi dalam Dead Mother, Young Mother, dan Blind Mother II. Bagaimana pemirsa seharusnya membaca The Blind Mother sulit untuk diukur. Dia kurus dan pucat secara tidak sehat, warna merah di bibirnya menonjol dan berbunyi dengan aliran warna merah di lantai. Dan dia tampaknya berada di semacam lemari atau garret dengan peti kosong di belakangnya. Apakah peti kosong menunjukkan rahimnya, menggendong anak-anaknya sebuah keinginan untuk mengembalikannya ke perlindungan kondisi pranatal? Ataukah ada tuduhan dalam lukisan ini, ada dugaan bahwa ibu juga membunuh anak-anaknya, sehingga anak-anak keluar darah itu? Apakah dia menyusui atau membekap mereka?

Death and the Maiden – 1915

Mungkin ini adalah karya terbesar Schiele, Death and the Maiden tergantung hari ini di Osterreichische Galerie Belvedere di Wina. Itu memiliki asal usul yang menyedihkan. Pada tahun 1915, Schiele bertemu dengan Edith dan Adele Harms, yang tinggal di seberang jalan dari studionya di Wina. Dia memutuskan untuk menikahi Edith dan menjadikan Wally sebagai gundiknya. Wally menolak dan meninggalkannya. Dia mulai lagi, menjadi perawat, dan meninggal pada Hari Natal 1917. Dalam lukisan itu, kita harus mengembara siapa itu Maut dan siapa Perawannya. Apakah Schiele, yang dibebani rasa bersalah karena membuang Wally, dirinya adalah Maut dan Wally sang Perawan? Atau apakah dia Perawan, menghadapi ancaman wajib militer ke Angkatan Darat? Tatapan manik di mata Kematian benar-benar menakutkan, bersama dengan jari-jarinya yang kurus. Dan pemandangan tempat mereka duduk seperti kumpulan tumbuhan yang menggelembung keluar dari bumi.