Berita Seni di Eropa Saat Ini – Madebyflavor

Madebyflavor.com Situs Kumpulan Berita Seni di Eropa Saat Ini

Patung Publik Terbaik di London

Patung Publik Terbaik di London – Jalanan dan taman London secara positif penuh dengan karya seni publik, membawa sentuhan budaya bahkan ke distrik yang paling rasional dan terdorong secara finansial. Meskipun ada banyak mural indah yang dapat ditemukan di sisi bangunan kota, bentuk pahatannya sering kali terbukti paling kontroversial, namun selalu menarik. Dengan karya-karya dari master tradisional dan beberapa nama terbesar dalam seni modern, berikut koleksi patung publik terbaik London.

Nail oleh Gavin Turk, St Paul’s

Patung perunggu setinggi 40 kaki dari paku berkarat ini diresmikan pada tahun 2011, patung publik permanen pertama oleh Gavin Turk – anggota terkemuka dari Seniman Muda Inggris – meskipun terkenal gagal meraih gelar seni pascasarjana setelah karya terakhirnya gagal mengesankan karyanya. Tutor Royal Academy. Instalasinya, Ajar, juga dapat ditemukan di taman St Botolph-without-Bishopsgate, sebagai bagian dari program Sculpture in the City tahun ini.

Winged Figure oleh Barbara Hepworth, John Lewis Oxford Street

Patung terkenal yang terdaftar di Tingkat II ini telah bertengger di depan John Lewis sejak 1963, dan mungkin merupakan karya paling terkenal Barbara Hepworth – tidak mengejutkan, mengingat posisinya yang menonjol. Ditugaskan untuk menghidupkan dinding batu polos di gedung baru pasca-perang John Lewis, Hepworth mengalahkan beberapa seniman lain dengan desainnya, yang menanggapi permintaan singkat mereka untuk mengungkapkan ‘gagasan kepemilikan bersama dan kepentingan bersama dalam kemitraan ribuan pekerja. joker123

Quantum Cloud oleh Anthony Gormley, North Greenwich

Sebuah patung kolosal milik Anthony Gormley – paling terkenal sebagai orang di balik Malaikat Utara – Awan Kuantum ditugaskan pada tahun 1999 khusus untuk situs Millennium Dome. Dibuat menggunakan algoritme komputer untuk menempatkan bagian baja sepanjang 1,5 meter di sekitar figur sentral berdasarkan tubuh Gormley, itu adalah patung tertinggi sang seniman, dan pada saat pembangunannya, adalah yang tertinggi di Inggris.

Newton After Blake oleh Eduardo Paolozzi, British Library

Berdasarkan cat air abad ke-18 William Blake, patung Newton seniman perintis Skotlandia Eduardo Paolozzi telah duduk di piazza di luar British Library sejak 1995. Blake, seorang seniman dan penyair Romantis, terkenal menentang apa yang dia yakini sebagai ‘single- visi ‘rasionalisme ilmiah dan filsafat Pencerahan; lukisannya tentang Newton menunjukkan dia berjongkok di dasar laut, menggunakan kompas untuk menggambar pada gulungan yang menonjol dari kepalanya sendiri. Versi Paolozzi menggambarkan Newton sebagai makhluk mekanis dengan anggota tubuh yang terikat, menekankan pengaruhnya terhadap cara kita memandang dunia, sebagai seseorang yang diatur oleh matematika, bermain pada pandangan antagonis Blake. Pandangan yang tampaknya berlawanan dari pasangan ini – yang satu jenius artistik dan yang lainnya seorang ilmiah – digabungkan menjadi satu bentuk, mewakili sifat perpustakaan.

The Burghers of Calais oleh Auguste Rodin, Istana Westminster

Pematung Prancis ternama Auguste Rodin menyelesaikan The Burghers of Calais, salah satu karyanya yang paling terkenal, pada tahun 1889, dengan pemeran London dipasang di Taman Victoria di luar Gedung Parlemen pada tahun 1914. Patung itu memperingati momen selama Perang Seratus Tahun , ketika Edward III dari Inggris menuntut agar enam pemimpin Calais menyerahkan diri mereka sendiri, tampaknya untuk dieksekusi, untuk mengakhiri pengepungan di kota dan membebaskan rakyatnya dari ambang kelaparan. Menggambarkan enam burgher saat mereka berjalan menuju kematian (meskipun mereka akhirnya selamat), patung Rodin yang luar biasa kontroversial, mengingat penggambaran kelompok tersebut dalam istilah yang sederhana dan tidak heroik; Rodin bersikukuh bahwa dia menangkap penderitaan, rasa sakit, dan akhirnya, kepahlawanan pengorbanan diri. Meski diletakkan di atas alas, pahatannya pada awalnya dimaksudkan untuk berada di permukaan tanah, sehingga orang yang lewat dapat berbaur dengan sosok tersebut seolah-olah mereka ada di antara mereka.

Fulcrum oleh Richard Serra, Broadgate Circle

Dinamakan sebagai salah satu ikon desain London oleh Deyan Sudjic, direktur Museum Desain, patung monumental seniman Amerika Richard Serra, Fulcrum, terletak di dekat pintu masuk Liverpool Street. Terbuat dari lima lembaran baja yang tahan cuaca tanpa membusuk – yang tampaknya hanya bersandar satu sama lain, tidak terhubung – Fulcrum setinggi 55 kaki mengikuti nadi sebagian besar karya seniman lainnya, dengan tiga pintu masuk yang mengundang penonton untuk melihatnya. masuk dan jelajahi, libatkan persepsi mereka dalam karya seni itu sendiri.

Slice of Reality oleh Richard Wilson, North Greenwich

Patung Publik Terbaik di London

Bagian lain yang ditugaskan untuk Millennium Dome, Slice of Reality Richard Wilson terdiri dari bagian yang dipotong dari kapal keruk pasir seberat 800 ton yang ditambatkan dari Semenanjung Greenwich, meninggalkan bagian akomodasi kapal, jembatan dan ruang mesin yang terkena elemen udara dan sungai. Merayakan sejarah pengiriman pedagang di East End of London, patung tersebut juga merupakan refleksi melankolis atas kematian dan kerusakan bekas industri di area tersebut. Seiring waktu, bagian yang terbuka telah ditutup dengan kaca, yang mengarah ke spekulasi bahwa artis itu sendiri mungkin akan bersembunyi di dalamnya dari waktu ke waktu.

Three Perpetual Chords oleh Conrad Shawcross, Dulwich Park

Diperlihatkan di Dulwich Park tahun lalu, tiga patung melingkar Conrad Shawcross sengaja dibuat sederhana, terbuat dari besi cor murah. Potongan itu ditugaskan setelah pencurian patung perunggu oleh Barbara Hepworth, yang telah berdiri di taman itu sejak 1970, dan yang diyakini telah menjadi sasaran pencuri logam. Skala berat dan besar – yang, diharapkan, akan membuat mereka tahan pencuri – ketiga patung bersandar ringan di atas rumput, ‘menekankan penjajaran antara bahan industri dan lingkungan arcadia’, dan dimaksudkan untuk mendorong interaksi yang menyenangkan dari pengunjung taman.

Fourth Plinth, Trafalgar Square

Situs rangkaian karya seni temporer sejak 2007 – meskipun tiga karya berturut-turut juga menempatinya dari 1999 hingga 2001 – Alas Keempat Trafalgar Square sering menjadi situs kontroversi, dengan komisi menjadi salah satu penghargaan yang paling banyak dibicarakan dalam seni kontemporer Inggris tempat kejadian. Alas saat ini dihiasi dengan David Shrigley’s Really Good, patung perunggu setinggi tujuh meter yang mengacungkan jempol, dengan ibu jari yang panjangnya tidak proporsional membuktikan saingan abad ke-21 yang aneh untuk Nelson’s Column. Ini telah ditafsirkan oleh beberapa orang sebagai simbol keyakinan optimis yang menantang dalam daya apung berkelanjutan Inggris di dunia pasca-Brexit, sementara yang lain percaya kedalaman warna hitamnya dan digit tipis yang tidak selaras malah berbicara lebih kepada parodi dari orang Inggris yang sangat Inggris. Sikap ‘Keep Calm and Continue’.

administrator

Back to top